Kamis, 15 Agustus 2019

Perlukah Antivirus di Android? dan Bagaimana Dengan iPhone?

Semua orang tahu atau seharusnya tahu, sekarang bahwa Anda memerlukan paket antivirus di komputer Anda. Ada banyak malware jahat di luar sana, dan Anda perlu perlindungan.

Tetapi bagaimana dengan smartphone atau tablet Anda? Apakah ponsel Android Anda memerlukan antivirus? Bagaimana dengan iPad Anda? Bagaimana dengan Blackberry atau Windows Phone?

Jawaban singkatnya adalah: Ya! Anda memerlukan beberapa bentuk aplikasi keamanan di ponsel cerdas atau tablet Anda. Kerentanan keamanan ada untuk semua perangkat ini. Tetapi seberapa besar kemungkinan Anda menemukan malware dan opsi Anda untuk perlindungan tergantung pada perangkat yang Anda gunakan.

Android Malware dan Antivirus
Toko aplikasi Android, termasuk Google Play, memiliki kecenderungan ke arah sisi keamanan yang lemah saat menyaring aplikasi baru. Meskipun pengenalan Play Protect dan keamanan Google Play keseluruhan yang lebih baik telah memperbaiki situasi, malware khusus Android lolos dari jaring keamanan.

Ransomware adalah ancaman yang sangat berbahaya, dan sementara jumlah serangan konsumen menurun, ransomware yang menargetkan bisnis terus meningkat. Yang mengatakan, masalah utama yang dihadapi perangkat Android adalah kredensial dan pencurian data, dan maliklan. (Malware Agen Smith adalah contoh utama!)

Melindungi ponsel atau tablet Android Anda dari malware dan ransomware dapat menghemat banyak masalah jika Anda mengunduh aplikasi jahat. Android adalah target malware mobile terbesar. Beberapa laporan menunjukkan bahwa lebih dari 95% malware ponsel menargetkan sistem operasi Android.

Untungnya, ada beberapa aplikasi antivirus dan antimalware Android berkualitas tinggi yang tersedia. Hal pertama yang harus dipertimbangkan adalah seberapa efektif antivirus Android. Buka bagian AV-Test Android dan periksa aplikasi mana yang baru-baru ini diuji mengamankan nilai penuh.

Pada saat penulisan, Avast Mobile Security, AVG Antivirus Gratis, Bitdefender Mobile Security, Kaspersky internet Security, McAfee Mobile Security, Norton Mobile Security, Sophos Mobile Security, dan Trend Micro Mobile Security semua mengamankan tanda penuh untuk perlindungan dan kegunaan.

Anda juga dapat menginstal aplikasi yang menyediakan firewall untuk perangkat Android Anda, seperti DroidWall. Namun, banyak dari aplikasi ini yang mengharuskan Anda untuk melakukan root pada perangkat Anda, dan berpotensi mengeksposnya ke jenis bahaya yang berbeda. Menambahkan firewall memang memberi Anda lapisan perlindungan lain, tetapi karena cara para penjahat menyerang perangkat Android, firewall tidak sepenuhnya diperlukan.

Malvertising adalah ancaman lain yang dihadapi pengguna Android. Mayoritas aplikasi antivirus Android sekarang menawarkan beberapa bentuk perlindungan malvertising karena meningkatnya ancaman infeksi.

iPhone Malware dan Antivirus
Anda mungkin mendengar orang mengatakan Anda tidak memerlukan paket antivirus atau aplikasi di macOS atau iOS. Orang-orang itu salah. Anda memang membutuhkan perlindungan malware di macOS, dan Anda perlu perlindungan malware di iOS.

Situasi antimalware pada iPhone berbeda dari Android. Sangat berbeda sebenarnya. Apple terus mencermati App Store dan proses pengembangan aplikasi iOS. Pendekatan "taman bertembok" Apple berarti Anda cenderung tidak mengunduh malware dari App Store.

Apple menciptakan iOS dari bawah ke atas dengan mempertimbangkan keamanan. Aplikasi pemindaian sistem penuh tidak diizinkan di App Store. Aplikasi antivirus yang ditemukan di App Store memiliki fungsi pemindaian terbatas, dan lebih berfokus pada pengamanan kerentanan lain seperti lampiran berbahaya atau unduhan.
Baca Juga
Sayangnya, ini membuat mereka agak tidak efektif sebagai aplikasi antivirus. Namun, karena kemungkinan rendah Anda akan membutuhkannya, itu bukan masalah.

Jika Anda melakukan jailbreak pada iPhone Anda untuk mengunduh aplikasi yang tidak disetujui App Store, Anda dapat membuka diri terhadap malware. Ada kemungkinan lebih tinggi untuk menemukan malware jika Anda mengunduh aplikasi dari repositori pihak ketiga. Malware iPhone KeyRaider yang terkenal berasal dari repositori pihak ketiga, yang menargetkan perangkat iPhone yang di-jailbreak.

Varian malware iPhone lainnya menargetkan perangkat yang rusak karena ada kemungkinan perangkat tersebut tidak memiliki patch keamanan terbaru, sehingga rentan.

Jika Anda mencari solusi antivirus jailbreak yang bagus, Anda sendiri. Penguji antivirus independen tidak menjalankan tes, dan karena nama besar dalam antivirus tidak menawarkan aplikasi antivirus lengkap untuk iOS, sulit untuk mengetahui mana yang harus dipercaya.

BlackBerry Malware dan Antivirus
Anda dapat membagi perangkat BlackBerry menjadi dua kubu: yang menggunakan sistem operasi resmi BlackBerry (BB), dan perangkat yang lebih baru menggunakan Android. Perangkat yang terakhir menjalankan risiko yang sama seperti yang ditetapkan di bagian Android.

Perangkat yang masih menjalankan BB berpotensi rentan terhadap malware. BB10 adalah sistem operasi resmi BlackBerry terbaru. Pada saat penulisan, belum menerima pembaruan dalam lima bulan. Selanjutnya, dukungan untuk BB10 akan berakhir pada akhir 2019.

Perusahaan China, TCL Communications, memproduksi generasi baru BlackBerry. TCL melisensikan nama merek BlackBerry Mobile, tetapi semua perangkat baru menggunakan Android daripada sistem operasi BB.

Jadi, apa artinya ini dalam hal malware BlackBerry? Nah, jumlah orang yang menggunakan sistem operasi BB berkurang setiap saat. Jumlah target kecil, dan biaya untuk menyerang BB lebih tinggi. Oleh karena itu, kurang menguntungkan untuk menyerang perangkat BlackBerry yang menjalankan BB.

Selain itu, karena malware BB10 bukan masalah dibandingkan dengan Android, malware ini tidak menerima cakupan pengujian yang sama. Banyak pengembang antivirus terbesar tidak lagi menyediakan produk khusus sistem operasi BlackBerry.

Windows 10 Mobile Malware dan Antivirus
Sebagai penerus Windows Phone 8.1, Windows 10 Mobile membawa tautan kuat ke sistem operasi desktop. Windows 10 Mobile menyumbang pangsa kecil dari pasar sistem operasi seluler.

Tetapi Windows 10 Mobile akan terbenam pada 10 Desember 2019. Pembaruan Windows 10 Mobile Fall Creators adalah pembaruan fitur terakhir untuk sistem operasi seluler. Setelah dukungan selesai, pengguna harus beralih ke sistem operasi seluler alternatif. Sistem operasi Windows 10 Mobile akan menjadi rentan di masa depan karena bug dan kerentanan ditemukan tetapi tetap tidak ditambal.

Anda Membutuhkan Aplikasi Antivirus di Perangkat Seluler Anda
Seperti yang dapat Anda lihat, apakah Anda memerlukan aplikasi antivirus datang ke sistem operasi seluler yang Anda gunakan.

Jika Anda menjalankan perangkat Android, Anda harus menggunakan aplikasi antivirus, terutama jika Anda menggunakan versi Android yang lebih lama yang menerima pembaruan lebih jarang (jika ada). Sedangkan, dengan iOS, Anda menggunakan sistem operasi yang lebih aman. Menginstal alat keamanan yang memindai lampiran dan unduhan email dapat membantu Anda tetap aman.

Baca Juga

0 komentar:

Posting Komentar