Selasa, 13 Agustus 2019

Cara Mengubah Android Anda Menjadi Konsol Game Retro

Jika Anda penggemar game retro, tetapi suka bermain saat bepergian, maka pilihan terbaik Anda adalah Android. Dari Sega Genesis hingga Nintendo 64, Anda dapat menginstal berbagai emulator di perangkat Android. Seolah itu belum cukup, ponsel Android, tablet, dan TV Box dapat menjalankan game klasik yang dirilis ulang dari Play Store.

Ini semua yang Anda butuhkan untuk mulai menikmati game retro di Android.

Cara Mengubah Ponsel Tua Menjadi Konsol Game Retro
Untuk mengubah ponsel lama Anda (atau perangkat baru) menjadi sistem permainan retro, Anda perlu yang berikut:
  • Ponsel Android, tablet, atau TV Box
  • Adaptor dan kabel USB HDMI 
  • Emulator atau suite permainan retro yang cocok
  • Pengontrol game (Bluetooth atau USB)
  • ROM game yang ingin Anda mainkan
  • Kabel daya untuk menjaga perangkat berjalan
Anda seharusnya sudah memiliki sebagian besar barang-barang ini. Mungkin bagian paling sulit dari ini adalah memilih solusi emulasi dan menemukan ROM (lihat di bawah).

Anda mungkin pernah mendengar tentang platform seperti RecalBox. Meskipun ini tidak tersedia untuk Android, alat yang dapat Anda jalankan adalah RetroArch. Ini adalah "frontend" untuk proyek Libretro, kumpulan core emulasi yang menjalankan ROM video game klasik.

Dengan RetroArch yang diinstal pada Android, Anda memiliki akses ke semua inti emulator yang Anda butuhkan untuk memulai game retro. Setelah Anda menyalin ROM game klasik ke perangkat Android Anda, Anda akan siap untuk bermain.

Yang perlu Anda lakukan adalah menggunakan overlay pengendali virtual atau menyambungkan controller untuk mulai bermain. Panduan kami untuk menghubungkan game controller ke Android akan membantu Anda di sini.

Bisakah Saya menjalankan RetroPie atau EmulationStation di Android
Suite game retro lainnya, seperti RetroPie atau RecalBox, tidak tersedia di Android. RetroArch  yang Anda kenal sebagai Lakka pada sistem seperti Raspberry Pi  adalah pilihan terbaik Anda.

Demikian pula, tidak ada peluncur EmulationStation tersedia di Android. Beberapa telah melakukan upaya untuk port interface-nya, tetapi ini memiliki hasil yang beragam. Meskipun tidak mungkin menjalankan EmulationStation di RetroArch, Anda mungkin tidak ingin membuang waktu bermain-main dengannya.

Sepatah Kata Tentang Retro Gaming ROM
Sebelum kita mulai, penting bagi Anda untuk mengetahui apa itu ROM, dan posisi hukum saat mengunduhnya.

ROM pada dasarnya adalah seluruh permainan. Ini adalah singkatan dari Read-Only Memory, tetapi telah datang untuk menunjukkan file yang digunakan untuk bermain game. File-file ini tersedia di internet, tetapi mengunduh judul yang bukan milik Anda pada dasarnya ilegal. Opsi yang aman adalah dengan hanya mengunduh (atau mengekspor secara manual) game yang Anda miliki salinan fisiknya.

Saat mencari ROM, sulit untuk memastikan bahwa Anda telah mengunduh file yang benar dan bukan malware. Sebagian besar waktu, ROM datang dalam bentuk file ZIP. Meskipun ini tidak selalu terjadi, Anda harus selalu menghindari file EXE atau APK. Ini dapat berjalan di PC atau perangkat Android Anda, dan dapat berbahaya jika diunduh dari sumber yang tidak dipercaya.

Biasanya, semakin tua sebuah game, semakin kecil ukurannya. Misalnya, permainan Commodore 64 mungkin sekitar 40KB, sedangkan Super Mario World untuk SNES adalah sekitar 330KB. Game yang lebih baru jauh lebih besar, seperti Pokémon Black untuk Nintendo DS, yang totalnya sekitar 110MB.

Game Retro di Android dengan Kodi
Pilihan lain untuk game retro di Android hadir dengan Kodi versi terbaru. Perangkat lunak pusat media yang populer mendukung fitur baru dalam versi 19 "Leia," yang dikenal sebagai Retroplayer.

Jadi jika Anda memiliki Kodi di Android, Anda dapat dengan mudah mengatur lingkungan game retro di ponsel atau tablet Anda. Untuk instruksi lengkap, lihat panduan kami tentang bermain game klasik di Kodi dengan Retroplayer.

Instal RetroArch Games Emulation Suite untuk Android
Bayangkan memiliki satu aplikasi untuk mengendalikan semua game retro Anda  itulah ide di balik RetroArch. Ini mendukung berbagai konsol game lama, yang dapat Anda pilih secara manual atau dideteksi secara otomatis.

Unduh: RetroArch | RetroArch 64 (Gratis)

Seperti yang dapat Anda lihat, dua versi berbeda tersedia untuk Android: RetroArch standar untuk perangkat yang lebih lama, dan versi 64-bit. Anda harus memeriksa versi mana yang Anda butuhkan sebelum menginstal. Namun, halaman Play Store akan memberi tahu Anda jika versi yang dipilih tidak kompatibel dengan perangkat Anda.
Baca Juga
Setelah instalasi, RetroArch akan meminta izin ke file dan folder Anda, kemudian memindai sistem Anda. Ini akan mendeteksi semua file ROM yang telah Anda salin.

Setelah aktif dan berjalan, RetroArch akan menampilkan opsi untuk membuka Menu Cepat (untuk pengaturan dalam game). Untuk memulai, pilih Load Core> Download a Core untuk mengunduh emulator yang ingin Anda gunakan.

Setelah ini, gunakan Muat Konten untuk memilih ROM untuk digunakan dengan inti yang dipilih. Beberapa menit kemudian, Anda akan memainkan game retro favorit Anda.

Juga tersedia di RetroArch adalah alat Pembaruan Online untuk menjaga agar perangkat lunak tetap mutakhir, serta fitur Netplay. Hal ini memungkinkan permainan jaringan pada banyak platform retro. Mungkin fitur terbaik dari RetroArch, bagaimanapun, adalah kemampuan untuk menyelamatkan keadaan gim.

Ini berfungsi dengan judul yang bahkan tidak memiliki fungsi simpan pada awalnya, memungkinkan Anda untuk menghentikan dan melanjutkan kembali sesi permainan retro Anda kapan pun Anda mau.

ClassicBoy Android Retro Gaming
Alternatif untuk RetroArch, dengan penyesuaian kontrol yang jauh lebih baik dan antarmuka yang cerdas, adalah ClassicBoy. Sementara versi asli aplikasi belum diperbarui sejak 2014, versi “Emas” yang hampir sama juga tersedia.

Kedua versi terlihat hampir sama, dan keduanya termasuk pembelian dalam aplikasi untuk membuka lebih banyak fitur. Selain dari pembaruan terbaru, satu-satunya perbedaan dengan versi Gold adalah bahwa pembelian dalam aplikasi berharga $ 3 dan bukan $ 5. Terserah Anda apakah Anda lebih suka pembelian yang lebih murah atau aplikasi yang lebih baru diperbarui.

Tetapi untuk beberapa dolar itu, Anda mendapatkan kontrol sepenuhnya dapat disesuaikan dan antarmuka yang apik. Dibandingkan dengan RetroArch, ia memiliki sedikit pilihan untuk ditiru konsol dan tidak ada opsi deteksi otomatis.

Kontrol-kontrolnya sepenuhnya dapat dipindah-pindah dan dapat diubah ukurannya, sehingga Anda dapat menekan semua tombol ke satu sisi atau membuat D-pad cukup kecil sehingga tidak menyentuh layar persegi di tengah.

Biaya benar-benar tidak buruk untuk tujuh emulator yang disertakan dengan aplikasi ini. Selain itu, ia memiliki kontrol gerakan dan akselerometer, ditambah dukungan pengontrol eksternal untuk hingga empat pemain.

Unduh: ClassicBoy | (Gratis, tersedia versi premium)

Emulator Game Retro mana yang Harus Anda Gunakan
Sangat sulit untuk memilih emulator yang tepat, terutama ketika ada beberapa opsi untuk platform yang sama. Lihatlah panduan kami untuk emulator game retro terbaik di Android untuk saran. Anda dapat menemukan emulator yang dibuat khusus untuk sebagian besar konsol dengan pencarian cepat di Play Store.

Tetapi mengapa menggunakan semua ini alih-alih dari RetroArch atau ClassicBoy? Nah, dalam beberapa kasus Anda mungkin melakukannya untuk mendukung sistem tertentu. Misalnya, ClassicBoy belum mendukung Nintendo DS.

Dalam kasus lain, mereka mungkin kekurangan sesuatu yang Anda inginkan, seperti kustomisasi kontrol di layar atau antarmuka pengguna yang ditingkatkan. Di bawah, kami akan membandingkan kontrol di layar dari dua aplikasi yang berbeda.

Gambar pertama, di atas, adalah dari emulator RetroArch. Tombol N64 terlihat kurang miring di lanskap daripada di potret, tetapi tombol itu masih cukup mengganggu dan mengganggu.

Sebaliknya, bidikan di atas adalah dari N64oid. Tombol transparan lebih mudah dilihat, sedangkan tombol dapat dipetakan untuk pengalaman bermain yang lebih baik.

Baca Juga

0 komentar:

Posting Komentar