Kamis, 08 Agustus 2019

Apa itu Windows Server dan Apa Bedanya Dengan Windows

Jika Anda adalah pengguna komputer biasa, Anda mungkin hanya menemukan edisi Windows yang menghadap konsumen. Tapi tahukah Anda bahwa Microsoft juga menerbitkan seluruh baris Windows Server dari sistem operasinya?

Mari kita lihat perbedaan antara Windows Server dan Windows normal. Kami akan melihat apa yang termasuk dalam Windows Server, apa yang keluar, dan mengapa sangat berbeda.

Apa itu Windows Server 
Jika Anda belum pernah mendengar tentang Windows Server, pertama-tama kami akan menjelaskan apa itu Windows Server. Pada dasarnya, Windows Server adalah garis sistem operasi yang secara khusus diciptakan Microsoft untuk digunakan pada server. Ini berarti dalam hampir semua kasus, Windows Server digunakan dalam pengaturan bisnis.

Microsoft telah menerbitkan Windows Server dengan nama itu sejak Windows Server 2003 diluncurkan pada April 2003. Namun, bahkan sebelum ini, versi server Windows tersedia. Misalnya, Windows NT 4.0 tersedia di kedua workstation (untuk penggunaan umum) dan rasa server.

Dalam hampir semua kasus, pengguna normal tidak perlu khawatir tentang Windows Server. Anda tidak akan menemukannya di rak di toko atau secara tidak sengaja mengunduhnya dari Microsoft ketika Anda bermaksud mendapatkan versi standar. Tetapi masih menarik untuk dipelajari.

Windows Server vs Windows Reguler: Dasar-Dasarnya
Hanya dengan pandangan sekilas, Anda mungkin kesulitan membedakan antara Windows Server dan Windows versi normal. Desktop terlihat sama, termasuk Taskbar, ikon desktop, dan tombol Start.

Ternyata, setiap rilis Windows Server sesuai dengan versi konsumen Windows. Windows Server 2003, misalnya, adalah versi server Windows XP. Versi saat ini termasuk Windows Server 2016, yang didasarkan pada Pembaruan Ulang Tahun Windows 10, dan Windows Server 2019.

Karena Windows Server dan Windows berbagi basis kode, Anda dapat melakukan banyak fungsi yang sama di keduanya. Anda dapat mengunduh dan menginstal program seperti browser dan editor foto di Windows Server, dan banyak dasar Windows seperti Notepad yang termasuk dalam Windows Server.

Namun, kedua versi tersebut memiliki lebih banyak perbedaan daripada kesamaan. Mari kita tinjau beberapa dari mereka.

Windows Server Memiliki Perangkat Lunak Manajemen Perusahaan
Karena Windows Server ditujukan untuk bisnis, ini mencakup banyak perangkat lunak perusahaan. Berikut adalah beberapa peran yang dapat dilakukan server berkat alat-alat ini:
  • Active Directory: Active Directory adalah layanan manajemen pengguna yang memungkinkan server untuk bertindak sebagai pengontrol domain. Alih-alih masuk ke komputer lokal, pengontrol domain menangani semua otentikasi akun pengguna. Lihat penjelasan kami tentang domain Windows untuk informasi lebih lanjut tentang ini.
  • DHCP: DHCP, atau Dynamic Host Configuration Protocol, adalah protokol yang memungkinkan server secara otomatis menetapkan alamat IP untuk semua perangkat di jaringan. Di rumah, router Anda mungkin menangani ini. Tetapi dalam lingkungan bisnis, staf TI dapat memanfaatkan fungsionalitas DHCP yang lebih besar di Windows Server.
  • File dan Penyimpanan:: Memiliki server file untuk perusahaan Anda adalah penggunaan umum lainnya. Ini memungkinkan Anda menyimpan data penting di lokasi pusat dan mengatur izin untuk mengontrol siapa yang dapat mengakses apa.
  • Print Service: Jika sebuah bisnis memiliki lusinan printer di seluruh gedung, buang waktu staf TI untuk mengonfigurasinya secara terpisah untuk setiap workstation baru. Menyiapkan server cetak memungkinkan Anda untuk dengan mudah memetakan printer ke komputer dan mengurangi pekerjaan yang berlebihan.
  • Layanan Pembaruan Windows: Seringkali, bisnis tidak ingin semua Pembaruan Windows segera datang. Dengan menyiapkan server sebagai pengontrol Pembaruan Windows, Anda dapat merutekan semua pembaruan workstation melalui server itu dan mengonfigurasi aturan khusus untuk bagaimana mereka seharusnya bekerja.
Ini hanya beberapa peran server yang bisa ditangani oleh Windows Server. Seringkali, sebuah perusahaan akan memiliki lebih dari satu server dan membagi peran di atas di beberapa perangkat.
Baca Juga
Salinan standar Windows tidak termasuk kemampuan ini di luar kotak. Anda dapat menginstal beberapa alat pihak ketiga untuk mereplikasi beberapa fungsi ini, tetapi tidak akan sekuat itu.

Windows Server Memiliki Lebih Sedikit Keterbatasan Perangkat Keras
Kebanyakan orang tidak khawatir tentang jumlah maksimum RAM yang dapat mereka masukkan ke komputer mereka. Windows 10 Pro memungkinkan Anda untuk menginstal hingga 2TB RAM yang besar. Namun, sebagian besar pengguna tidak memiliki lebih dari 32GB RAM di sistem mereka, jadi bahkan memasang 1TB RAM akan menjadi gila.

Mengetahui hal ini, dapatkah Anda percaya bahwa Windows Server mendukung hingga 24TB RAM? Ini juga memungkinkan Anda untuk menggunakan hingga 64 soket CPU, yang jauh lebih besar dari dua soket yang didukung Windows 10 Pro.

Ini mungkin terdengar konyol, tetapi ada alasan bagus untuk tutup perangkat keras yang tinggi ini. Sebuah server dapat memberi daya fungsionalitas penting bagi ratusan orang dalam suatu bisnis, sehingga seringkali harus sangat kuat. Sebagai contoh, server yang menjalankan lusinan mesin virtual membutuhkan banyak RAM untuk menjaga semuanya berjalan dengan lancar pada saat yang sama.

Windows Server Tidak Termasuk Fitur Eksternal
Seperti yang Anda harapkan, Windows Server mempertahankan fitur-fitur pengguna daya seperti Command Prompt dan alat administratif lainnya. Namun, edisi Server Windows menghapus banyak fitur kualitas hidup yang termasuk dalam Windows 10.

Misalnya, di Windows Server 2016 dan 2019, Anda tidak akan melihat Microsoft Edge, Microsoft Store, Cortana, dan fitur Windows 10 praktis lainnya. Itu tidak bundel dalam aplikasi seperti Telepon Anda, dan Anda tidak dapat mengaktifkan terminal Linux di server Windows. OS Server juga tidak mengizinkan Anda masuk dengan akun Microsoft. Karena dirancang untuk penggunaan perusahaan, Anda tidak memerlukan alat yang menghadap konsumen ini pada OS server.

Selain itu, beberapa aplikasi memeriksa untuk melihat apakah Anda menggunakan Windows Server sebelum menginstalnya. Dalam beberapa kasus, aplikasi tidak akan berfungsi pada versi server Windows.

Windows Server juga jauh lebih terkunci secara default. Ini menggunakan Internet Explorer sebagai browser default, tetapi pengaturan keamanan jauh lebih ketat daripada biasanya. Ini masuk akal, karena memiliki server yang dikompromikan akan menjadi bencana dibandingkan dengan hanya workstation.

Windows Server Memiliki Harga yang Berbeda
Seperti yang Anda harapkan dari produk yang berorientasi bisnis, Windows Server tidak murah. Ini jauh lebih mahal daripada versi konsumen Windows, dan hadir dalam berbagai rasa tergantung pada kebutuhan Anda.

Halaman penetapan harga Microsoft Windows Server 2019 memberikan gambaran tentang apa yang mungkin Anda bayar untuk perangkat lunak tersebut. Bergantung pada berapa banyak orang yang akan mengakses server, Anda juga perlu membayar CAL (Lisensi Akses Klien) untuk menggunakan layanan secara legal.

Bisnis secara historis menginstal Windows Server pada server fisik di lokasi, yang memiliki kemampuan perangkat keras yang jauh lebih besar daripada workstation, seperti dibahas di atas. Namun, Anda juga memiliki opsi untuk menjalankan Windows Server di layanan cloud seperti Azure.

Ini memungkinkan Anda melepas beban pemeliharaan server fisik ke penyedia cloud seperti Microsoft. Selain itu, ini memungkinkan perusahaan untuk menyebarkan biaya peningkatan melalui langganan alih-alih membayar sekaligus untuk server fisik baru. Apa yang paling berhasil tergantung pada kebutuhan organisasi tertentu.

Baca Juga

0 komentar:

Posting Komentar